1. Beragama Jangan Ngasal,Jangan Asal Tangkep

    Memang,sebagai seorang muslim,kita harus ‘saya dengar,saya taat’. Namun,tentunya sebagai seorang muslim yang nantinya beranjak menuju mukmin dan muhsin selayaknya jangan asal menangkap suatu pernyataan seseorang berkenaan dengan agama. Makanya,wahyu pertama dan paling jelas adalah “bacalah”. Maka dari itu,disini beragama jangan hanya asal tangkap dan ngasal. Jangan asal,pelajari usulnya. Makanya dalam ilmu agama ada ilmu ushul fiqh. Ushul Fiqh saya akui sangat berguna buat cara berfikir kaum muslim. Makanya,manhaj itu bukan sekedar jalan hidup saja,tapi ‘metodologi pembelajaran’. Makanya,selama berabad-abad Islam berjaya karena masyarakat muslim saat itu salah satunya banyak berpikir dan selalu menggali hingga ke ushulnya (ke dasarnya). Sudah seharusnya kaum muslim itu berpendidikan. Saya males melihat orang asal tuduh dan asal fitnah. Mereka muslim,tapi otaknya tak dipakai. Masih ‘naqish’,belum ‘kaffah’. Dan seorang muslim tak mungkin mengaku bermuslim secara kaffah,karena kata kaffah itu artinya memotivasi menuju arti kaffah itu sendiri….

     

  2. Sampai sekarang,konsisten buat gak melirik cewek dulu. Bersyukur jadi Bujang. Sebenernya kalo punya pacar,target gak menentu. Malah pikiran mengarah ke hal yang aneh dan gak penting. Kalo jadi bujang gini (jomblo kali yah) mikirnya gimana cara entar nikah,sama buat hidupin istri sama keluarga. Kalo ini kan jelas yah? Cuma cari kerja sama istri aja :)

     

  3. Lagi seneng sama lagu satu ini. yah,lumayan buat nemenin malem ini :)

     
  4. thezartorialist:

    balloon attack

    instagram thezartorialist

    (featured on tumblr radar)

     
  5. Bangun Rumah (Elit) on Flickr.

    Yosh! Bangun Rumah!

     
  6. para56:

    "For me, I am driven by two main philosophies: know more today about the world than I knew yesterday and lessen the suffering of others. You’d be surprised how far that gets you."

    Tangan diatas lebih baik daripada tangan di bawah :)

    (via thebeautyofislam)

     

  7. Penyakit Jaga Jarak dan Nasehat Allah yang Gak Terduga

    Akhir-akhir ini kuliah makin padet karena meskipun Jumlah semua SKS dikit (tapi gua ngambil SKS Full),tapi jadwalnya ternyata gila-gilaan. Menurut gua,dengan kegilaan gua dalam kuliah ini,gua agak menikmati namanya kuliah sama belajar.

    Tapi,untuk hari-hari belakangan gua malah kena penyakit ‘jaga jarak’. ya,sejak SMP gua terjangkit penyakit ini karena emang gua sedikit demi sedikit jadi malu sama orang bahkan rasa malu yang gua alami ini bagi sebagian orang malahan anggep gua ini orang sombong. Entah ini nama penyakitnya apa,tapi bisa gua sebut ‘penyakit jaga jarak’.

    Biasanya penyakit jaga jarak ini gua alami karena gua fokus pada satu hal dan lebih pada titik kenyamanan yang gua alami (terutama sekarang-sekarang). Kebiasaan gua pasca-matrikulasi (tahun pertama kuliah di asrama Dramaga) menuntut gua untuk selalu berdekatan sama temen-temen gua. Meskipun ngorbanin privasi,tapi ternyata efek kerasanya adalah sekarang-sekarang saat udah kuliah di Sentul.

    Akhirnya,makin hari makin gua menjaga jarak dari temen-temen gua yang dulu. Bahkan temen gua (bukan temen sih tapi bisa dibilang ‘ohana’ atau keluarga) ikut kena jaga jarak gua. ya,inilah kelakuan gua kalo emang udah seneng sama dunianya sendiri. emang rada egois ya…

    Tapi,kemarin ternyata gua ‘dinasehatin’ Allah secara tegas. Ya,awalnya gua berangkat ke kampus sangat awal,tapi ternyata angkot yang bawa gua ke sentul ternyata penuh semua. gua tunggu sampe jam 8 ternyata penuh terus! sebenernya pas gua nunggu,berhenti mobil ‘dines’ Tazkia dari Dramaga (mungkin bawa pegawai Tazkia ke Dramaga). Dengan egoisnya gua menutupi diri gua (bahkan nutupin identitas mahasiswa gua) yang akhirnya ya sial banget. Nunggu angkot sampe jam 9.30. yah,absen melayang 2 kali. akhirnya di hari itu gua gak dapet angkot. sialnya,baru nyadar mending naik trans-pakuan. agak bego juga tapi mau gimana lagi.

    Sampailah di Kampus,gua ternyata banyak jaga jarak. agak aneh emang kelakuan pemalu gua ampe jaga jarak gini. Sebenernya dalam otak gua itu gak mau disebut ‘sok kenal’. itulah alasan gua kadang ‘jaga jarak’.

    akhirnya,setelah itu gua agak kapok setelah gua kena kesialan ‘ketinggalan tablet’. Gua sendiri agak trauma kalo kehilangan barang berharga lagi. Disinilah gua bisa ngerti kenapa kita kudu banyak berdekatan.

    Setelah ketemu tablet,temen gua ngomong ke gua (entah dia ngerti ‘penyakit’ dari watak gua atau cuma kebetulan) :

    "tuh,makanya,kalo satu anak muamalat rugi,semua anak muamalat juga rugi."

    sampe sekarang sering terngiang di telinga gua hal ini. akhirnya gua ngerti,ini nasehat yang bikin mata hati gua kebuka. Gua berharap (dan pasti!) gakkan lagi jaga jarak. Intinya jalin lagi silaturahim.

    Kalo temen gua terutama Fadhil sama Caca baca (terutama ke caca) gua mohon maaf yah karena gua penyakit ‘watak’ gua kayak gini. mohon maaf yah. We Are Ohana :)

     
  8. rinisetia:

    wiwwwww

    sungkem deh pak :)

    (Source: rifkihidayat, via amandatiqah)

     
  9. Indonesia :)

    (Source: kuntawiaji)

     
  10. eh aje gileeee ngakak bacanya. tapi tragis juga sih sebenernya.

    (Source: kuntawiaji)